HIBAH DAN WAKAF 1 JUTA

Putrajaya I Hibah Dan Wakaf 1 Juta I Takaful Ikhlas

Putrajaya I Hibah Dan Wakaf 1 Juta I Takaful Ikhlas I  Dalam konteks Takaful, manfaat Takaful dikaitkan dengan kematian peserta dan tempoh matang sijil. Jika peserta masih hidup semasa tempoh matang sijil, manfaat Takaful akan dimiliki oleh peserta. Akan tetapi, jika peserta meninggal dunia sebelum tempoh matang, maka hibah akan berkuatkuasa;

Putrajaya I Hibah Dan Wakaf 1 Juta I Takaful Ikhlas | Tujuan Hibah Dan Wakaf Dalam Konteks Takaful Ikhlas | 0192625146

KESIMPULANNYA

Wakaf adalah perbuatan hukum seorang atau kumpulan orang atau badan hukum yang memisahkan sebagian dari harta benda miliknya dan melembagakannya untuk selama-lamanya guna kepentingan ibadat atau keperluan umum lainnya sesuai dengan ajaran Islam.
Dasar hukum wakaf terbagi menjadi dua bagian yakni dasar umum dalam Q.S al-Hajj: 77 dan dasar khusus dalam sabda nabi pada H.R al-Bukhari 2532. Wakaf mempunyai rukun dan syarat. Adapun macam-macam wakaf diantaranya: Wakaf Ahly (wakaf keluarga), Wakaf Khairy (wakaf yang baik) atau wakaf sosial.
Secara bahasa geran adalah pemberian (athiyah), sedangkan menurut istilah hibah iaitu: “akad yang menjadikan pemilikan tanpa adanya pengganti ketika masih hidup dan dilakukan secara sukarela”. Undang-undang hibah adalah sunnah, iaitu jika dilakukan akan mendapat pahala dan jika tidak seimbang.
Bahasa alms berasal dari huruf shad, dal, dan qaf, dan dari unsur ash-shidq yang bermaksud benar atau jujur. Secara etimologi, sedekah adalah kata nama yang digunakan untuk sesuatu yang diberikan. Undang-undang amal disunnahkan dan disyorkan untuk dikeluarkan pada bila-bila masa.
Ganjaran adalah hadiah sesuatu yang bermanfaat dari satu orang kepada yang lain untuk menghormati tanpa mengharapkan hanya untuk mencari kesenangan Allah. Dasar hukum untuk hadiah disyariatkannya adalah firman Allah swt. dan sunnah Rasulullah.

PERANCANGAN HIBAH DAN WAQAF

Rasulullah SAW bersabda: “Orang yang mengambil balik hibahnya seperti orang yang menjilat kembali muntahnya”. (riwayat Al-Nasa’i)
Sabda Baginda SAW lagi: “Seseorang tidak boleh meminta balik hibahnya melainkan hibah bapa terhadap anaknya”. (riwayat Al-Nasa’i)
Tujuan
1.      Untuk mengetahui penjelasan tentang Wakaf
2.      Untuk mengetahui penjelasan tentang Hibah
3.      Untuk mengetahui penjelasan tentang Sedekah
4.      Untuk mengetahui penjelasan tentang Hadiah

Leave a Comment

%d bloggers like this: